Gerakan Penghijauan, Siswa Dicanangkan Jadi Penyelamat Bumi

Kendari-

Peringatan Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) yang dilakukan oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) dirangkaikan dengan kegiatan launching gerakan One Student One Tree (satu pohon satu siswa), pada Kamis (25/4/2019).

Acara yang dilaksanakan di Kantor Dikbud Sultra itu dihadiri oleh puluhan siswa dari berbagai sekolah di Sultra. Dikbud menggandeng Dinas Kehutanan Sultra serta Pusat Pengembangan Sumber Daya Wilayah Indonesia (Pusdaya) untuk turut mensukseskan gerakan penghijauan tersebut.

Ketua Pembina Pusdaya Indonesia, La Ode Ngkoimani mengatakan ide gerakan itu berdasar pada generasi muda yang merupakan masa depan Indonesia. Gerakan itu juga merupakan pendidikan karakter, salah satu karakter yang ingin ditunjukkan adalah karakter menyelamatkan bumi.

“Melalui ini, kita didik generasi kita cara menyelamatkan bumi dengan menanam pohon. Walau hasilnya tidak mereka rasakan sekarang, tapi nanti anak, cucu, hingga cicit mereka bisa memperoleh hasilnya. Mereka akan jadi pahlawan penyelamat bumi,” kata Ngkoimani, ditemui di Aula Dikbud Sultra, Kamis (25/4/2019).

Lokasi yang akan menjadi titik penanaman adalah di daerah-daerah terbuka yang tandus, termasuk daerah yang ditinggalkan tambang. Penanaman secara serentak di seluruh Sultra, akan dilakukan pada 28 Oktober 2019, bertepatan dengan hari sumpah pemuda.

Sementara itu, Kepala Dikbud Sultra Asrun Lio menjelaskan gerakan tersebut merupakan sahutan dari keluhan masyarakat berkaitan dengan kerusakan lingkungan di Sultra, terkhusus di daerah bekas pertambangan yang membutuhkan reklamasi.

“Jadi keluhan ini kita bawa ke dunia pendidikan. Kita jadikan siswa kita peduli lingkungan dengan gemar menanam,” kata Asrun.

Gerakan penghijauan One Student One Tree berlaku untuk siswa SMA/SMK/SLB. Siswa SMA/SMK di Sultra berjumlah sekitar 127 ribuan. Para siswa nantinya akan menanam pohon di daerah mereka masing-masing.

Terkait jenis pohon, Perwakilan Dinas Kehutanan Sultra, Muh Aziz mengatakan ada beragam disesuaikan dengan lokasi penanaman. Pihak kehutanan akan menyediakan bibit baik itu pohon berkayu, maupun buah sehingga hasilnya nanti bisa dipanen.

Sumber: Penasultra.com